Jangan Berputus Asa dari Rahmat Allah

“Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” (QS az-Zumar: 53- 54).

Dalam dua ayat Alquran ini, Allah memberikan jaminan kepada seluruh umatnya untuk tidak pernah berputus asa dari rahmat- Nya. Ayat ini membawa kabar gembira bahwa Allah akan mengampuni setiap dosa hamba- Nya baik yang besar maupun kecil. Asalkan ia mau bertobat dan kembali kepada-Nya.

Seperti kisah sahabat Nabi, yaitu Abu Mihjan. Seorang jagoan di medan perang, tetapi memiliki kecanduan untuk meminum khamar. Di beberapa riwayat bahkan menceritakan Abu Mihjan ini lebih dari empat kali terkena hukuman cambuk 40 jilid akibat kecanduannya ini.

Berulang kali ia ingin berhenti dan bertobat, tetapi berkali-kali ia terjerumus dalam masalah yang sama. Hingga akhirnya pada suatu waktu pecahlah Perang Qaadisiyyah, sementara ia dalam kondisi mabuk dan masih belum sadar sepenuhnya. Singkat cerita, Abu Mihjan tetap dibawa oleh panglima perang saat itu, Sa’d Maalik Abi Waqqaash radhiyal- lahu ‘anhu, ke medan perang dalam keadaan terikat.

Setelahnya, karena merasa menyesal akibat kebiasaannya meminum khamar dan mendapati ada perang hebat saat ia tidak sepenuhnya sadar, Abu Mihjan pun bertaubat dan menghentikan kebiasaannya minum khamar selama-lamanya.

Dari kisah ini yang bisa dipetik adalah selevel sahabat Nabi pun, tidak mudah untuk keluar dari kebiasaan buruk. Tidak mudah menghentikan kebiasaan itu, namun kita juga jangan berputus asa untuk bertobat dan memohon ridha Allah SWT. Allah akan menyediakan pintu bagi orang-orang yang istiqamah.

Sumber: republika.co.id

About adminmtt

Majelis Ta'lim Telkomsel adalah organisasi yang berasaskan Islam dan mewujudkan insan Telkomsel yang bertakwa, amanah, profesional, berakhlaq mulia serta mampu menyebarkan karakter tersebut baik di lingkungan Telkomsel maupun di lingkungan lainnya yang lebih luas

Leave a Reply